Rabu, 27 Julai 2011

PESANAN TERAKHIR




Pesanan terakhir Rasulullah saw

Ketika Rasulullah mengerjakan ibadah haji yang terakhir, maka pada 9 Zulhijjah tahun 10 hijarah di Lembah Uranah, Bukit Arafah, baginda menyampaikan khutbah terakhirnya di hadapan kaum Muslimin, di antara isi dari khutbah terakhir Rasulullah itu ialah:

“Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

“Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

“Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.

“Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak ke atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak diberikan makan dan pakaian, dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

“Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah solat lima waktu, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

“Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

“Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Qur’an dan Sunnahku.

“Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu.”

Sabtu, 23 Julai 2011

Detik-Detik Terakhir Kewafatan Rasulullah s.a.w




BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...



Suasana di Kota Mekah pada hari itu sungguh berbeza. Terpancar kepuasan pada wajah para sahabat yang menyertai Baginda Rasul saw melaksanakan Haji yang pertama. Perjuangan bertahun-tahun mereka dalam usaha menegakkan syiar Islam serta pada masa yang sama membebaskan Mekah dari kancah dosa dan noda umat jahiliah akhirnya diperkenankan Allah.

Kaabah berjaya dibersihkan dari sebarang berhala yang menjadi pemujaan orang kafir terdahulu manakala suara Azan mula dapat berkumandang di Mekah secara terang-terangan. Tiada lagi kekejaman dan kezaliman di tanah haram itu. Senyum yang terukir di bibir para jemaah yang mencecah sepuluh ribu orang itu terus mekar.

Selepas waktu Asar ketika Rasulullah berwukuf di padang Arafah, datang Malaikat Jibril yang tidak pernah engkar membawakan perutusan dari Allah. Wahyu yang dibawa kali ini mencetus suka dan duka. Ayat Allah yang disampai Jibril kepada Rasulullah saw itu berbunyi:

Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redhakan Islam itu menjadi agama untuk kamu. (Al- Maidah ayat 3)

Ayat yang dibawa oleh jibril ini menyebabkan unta yang ditunggangi Rasulullah saw rebah betapa ia tahu maksud tersirat disebalik kandungan risalah itu. Benar, ayat itu telah menerangkan bahawa yang halal telah pun jelas dan yang haram juga jelas bermakna tidak akan ada lagi ayat berkenaan hukum hakam yang akan turun selepas itu tetapi disebalik maksud yang tersurat itu ada pengertian yang hanya mampu difirasatkan oleh sebahagian sahabat sahaja.

Rasulullah saw kemudiannya menghadap para sahabat lantas menyampaikan kandungan ayat yang baharu sahaja diterima daripada Jibril itu. Selesai ayat itu dibentangkan kepada mereka maka gembiralah para sahabat. Mereka mengucapkan tahniah antara satu sama lain. ‘Agama kita telah sempurna!’ ‘Agama kita telah sempurna!’ kata mereka lantas berpelukan sesama mereka sambil ada yang berdoa mengucapkan syukur kepada Allah swt.

Sedang semuanya kelihatan dalam kegembiraan, ada seorang yang sedang bersedih. Airmatanya mengalir jatuh membasahi bumi. Dia pernah digelar orang yang paling garang di bumi Mekah. Pernah satu ketika berniat membunuh Baginda Rasul saw. Dialah Umar al-Khattab.

Rasullullah menyedari apa yang berlaku pada Umar ra, lalu mendekatinya.

“Mengapa kau menangis hai Umar” tanya Rasulullah saw

“Tiada apa ya Rasulullah, aku cuma bimbang setelah mendengar ayat itu. Biasanya apabila sesuatu titik itu telah sampai pada tahap kemuncaknya maka akan tiba pula saat kejatuhannya. Aku bimbang jika selepas ini umatmu mula tidak taat kepada perintah Allah, Mereka mula meninggalkan solat, Wanita-wanita mula mengabaikan suruhan tuhannya, Anak-anak kembali derhaka pada ibu bapa yang melahirkannya. Aku bimbang ya Rasulullah.” Jawab Umar ra dengan tangisan yang masih belum reda.

“Umar, ingin ku khabarkan kepadamu bahawa firasatmu itu benar wahai Umar” Rasulullah membenarkan kata-kata Umar tadi.

“Apakah ini bermakna tempoh Rasulullah bersama kami juga sudah semakin singkat?” tanya Umar lagi
“Itu juga benar wahai Umar” Jawab Rasulullah disambut tangisan Umar..

Satu Ketika ketika merasa bahwa ajalnya sudah dekat, Rasulullah SAW mengumpulkan para sahabat di kediaman isteri tercintanya, Sayyidah Aisyah RA. Setelah semua berkumpul, beliau memandang mereka dengan tatapan mata yang sendu. Air mata beliau menitis tiada berhenti.

Di tengah tangisnya beliau bersabda, “Marhaban bikum, semoga Allah SWT melimpahkan rahmat-Nya kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, bertaqwalah kepada Allah SWT. Telah dekat perpisahan dan telah hampir waktu pulang kepada Allah Taala. Hendaklah Ali memandikanku, sedangkan Fadlal bin Abbas dan Usamah bin Zaid yang menuangkan air. Kemudian kafanilah aku dengan kainku jika kamu menghendaki, atau dengan kain putih buatan Yaman. Jika kamu selesai memandikanku, letakkan jenazahku di tempat tidur di rumahku ini, diatas pinggir lubang kuburku. Kemudian bawalah aku keluar sesaat. Maka yang pertama kali berselawat kepadaku adalah Allah Azza wa Jalla, lalu Jibril, Mikail, Israfil, Izrail bersama pasukannya, kemudian segenap malaikat. Sesudah itu barulah kamu masuk rombongan demi rombongan, dan sembahyangkanlah aku.”

Begitu mendengar wasiat Nabi, para sahabat tidak kuasa menahan tangis. Mereka menjerit…..”Ya Rasulullah, Tuan adalah rasul kami, penghimpun dan pembina kekuatan kami, serta penguasa segala urusan kami. Jika Tuan pergi, kepada siapakah kami kembali?”

Rasulullah SAW bersabda, “Aku tinggalkan kamu di jalan yang terang. Aku tinggalkan untuk kamu dua juru nasihat yang berbicara dan yang diam. Penasehat yang berbicara ialah Al-Quran, penasihat diam ialah maut. Jika kamu menghadapi persoalan yang musykil, kembalilah kepada Al-Quran dan sunnah; dan jika hati kamu kusut, tuntunlah dengan mengambil iktibar tentang peristiwa maut.”

Sejak itu, akhir bulan Safar, Rasulullah SAW jatuh sakit. Semakin lama penyakitnya semakin berat. Suatu saat, ketika para sahabat berkumpul di kediaman Sayyidah Aisyah RA untuk menjaga Rasulullah SAW secara bergantian, Rasulullah SAW bangun dari tempat tidurnya dengan mengenakan ikat kepala, pertanda sakitnya masih berat.

Didepan para sahabat, beliau bersabda, “Wahai para sahabatku….. Sungguh, demi Allah, saat ini telah kulihat Telaga Haudh di hadapanku. Demi Allah, aku tidak takut syirik akan menimpa kamu setelah aku wafat. Tetapi yang kutakutkan, kamu saling berebut dunia, saling hantam memperebutkan kekayaan. Itu yang aku takutkan.” Haudh adalah salah satu telaga di syurga.

Dari hari ke hari, kesehatan Nabi semakin memburuk, dan para sahabat mulai cemas. Suatu hari, Isnin Subuh, sahabat Bilal mengumandangkan azan di Masjid Nabawi. Tapi hingga beberapa waktu Nabi belum juga hadir. Ia lalu menyusul ke rumah beliau. Didepan pintu rumah, ia mengucapkan salam, “Assalamu’alaika, ya Rasulullah.”

Nabi tidak menjawab, tapi Sayyidah Fatimah RA keluar sambil menjawab salam, “Alaikassalam….. Kalau ada perlu lain kali saja. Rasulullah sedang demam.”

Mendengar jawaban itu, Bilal tidak faham. Ia lalu kembali ke masjid, menunggu kedatangan Nabi sampai langit disebelah timur mulai menguning. Kerana waktu subuh hampir habis, Bilal kembali kerumah Rasulullah SAW.

“Assalamu’alaika, ya Rasulullah…. para makmum sudah menunggu dan langit sudah pula menguning,” katanya.

Saat itu, Nabi agak sedar. Dengan tersendat-sendat beliau membalas salam Bilal, lantas bersabda, “Ya Bilal, aku tahu fajar telah mulai tiba. Beri tahu Abu Bakar supaya menjadi imam sembahyang Subuh. Aku sedang sakit, tidak mampu bangun.”

Mendengar jawaban itu Bilal menangis. Dengan langkah terburu-buru tetapi lunglai, ia bergegas kembali ke masjid. Disampaikannya pesan rasulullah SAW kepada Abu Bakar. Begitu melihat mihrab kosong, Abu Bakar menangis. Di mihrab itulah Rasulullah SAW selalu memimpin sholat, mengumandangkan ayat-ayat Al-Quran dengan suara yang nyaring dan fasih. Pribadinya agung, parasnya berwibawa. Kini mihrab itu kosong. Abu Bakar menangis juga seluruh sahabat, sehingga suasana subuh itu menjadi murung.

Sampai siang, para sahabat berkumpul di masjid menanti berita dari kediaman Rasulullah SAW. Ternyata, Rasululah SAW minta dipapah untuk menuju masjid. Dengan langkah terseok-seok, Nabi keluar rumah dipapah kedua sahabat itu.

Tiba di masjid, Nabi sembahyang sunnah dua rakaat lalu menuju mimbar. Kakinya terasa berat ketika mendaki tangga. Tubuhnya tampak lemah, tangannya bertelekan. Tak lama kemudian beliau menyampaikan khutbah singkat, namun isinya meresap dan menggetarkan hati. Para sahabat bercucuran air mata…..

“Wahai kaum muslimin, kita hidup di bawah kekuasaan Allah dan kasih sayang-Nya. Maka bertaqwalah kepada-Nya dan taatilah perintah-perintah-Nya”. Dalam riwayat lain, Rasulullah SAW berwasiat, “Wahai segenap umat manusia, api neraka sudah dinyalakan, fitnah-fitnah telah datang seperti datangnya malam yang gelap. Demi Allah, kamu tidak akan berpegang kepadaku dengan suatu apa pun. Sesungguhnya aku tidak pernah menghalalkan sesuatu melainkan apa yang dihalalkan oleh Al-Quran, dan tidak pula mengharamkan sesuatu melainkan apa yang diharamkan oleh Al-Quran”.

Abu Bakar tersedu sedan sementara Umar bin Khattab menahan nafas dan tangis hingga dadanya naik turun. Sedangkan Utsman bin Affan menghela napas panjang, dan Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala dalam-dalam. Dalam hati semua sahabat berkata, “Rasulullah akan meninggalkan kita.”

Lelaki agung itu hampir selesai menunaikan tugasnya. Tanda-tanda itu semakin nyata, sehingga dengan tangkas Ali dan Fadhal segera tampil membantu Rasulullah turun dari mimbar. Sangat pelan kerana lemah.

Segera setelah itu beliau dipapah untuk kembali pulang ke rumah kediaman. Sejak itu beliau tidak mampu lagi bangkit dari tempat tidur. Keadaan beliau semakin gawat, sampai-sampai kain pengikat beliau pun terasa panas. Panas yang sangat tinggi menyebabkan beliau sering tak sedarkan diri.

Melihat keadaan ayahandanya, Sayyidah Fatimah RA terus menangis, “Ya Allah, alangkah berat penderitaan ayahku. Alangkah beratnya, ya Allah….”

Mendengar tangis putri kesayangannya itu, Rasulullah SAW sempat bersabda, “Bersabarlah anakku sayang. Tidak ada lagi penderitaan ayahmu sesudah hari ini…” Nabi SAW berusaha menghibur putrinya agar tidak bersedih hati. Namun sabda Beliau itu juga merupakan pertanda bahwa tinggal pada hari itu beliau merasakan penderitaan. Dan setelah itu, meninggalkan keluarga dan segenap kaum muslimin.

Tepat pada waktu dhuha, datanglah Malaikat Izrail yang diutus oleh Allah Taala untuk menjemput Rasul SAW. Perintah Allah Taala kepada Izrail, “Masuklah kalau diizinkan olehnya. Kalau tidak, kembalilah engkau kemari. Berangkatlah dan muncullah di hadapannya dalam wujud seorang lelaki yang sopan dan rapi. “Maka muncullah Malaikat Izrail sebagai seorang lelaki berpakaian putih-putih dengan aroma yang harum mewangi.

“Assalamualaikum, wahai penghuni rumah kenabian….”

“Wa’alaikumussalam. Maaf Rasulullah sedang payah. Datanglah lain kali,” jawab Sayyidah Fatimah RA.

“Assalamualaika, ya Rasulullah. Salam sejahtera untukmu selamanya. Bolehkah saya masuk?” ujar Izrail lagi.

Mendengar salam khusus itu, Nabi membuka mata beliau lalu bertanya kepada Fatimah, “Anakku, ada tamu ya? Siapa yang berada di pintu, hai Fatimah?”

“Seorang laki-laki yang bersih sopan, rapi, dan wangi. Ia memanggil-manggil ayah dan minta izin untuk masuk. Saya bilang, Ayah sedang payah. Saya minta dia untuk kembali lain kali.”

Tiba-tiba Nabi SAW memandangi putri tercintanya itu dengan tatapan yang menembus jauh, dengan cahaya pekat yang mengabut.

Sayyidah Fatimah RA menggigil kerana hatinya tergetar

“Izinkan tamu itu masuk, Fatimah. Tahukah engkau siapa dia, anakku?” sabda Rasulullah SAW.

“Tidak”

“Dialah penjemput kenikmatan, pemutus nafsu syahwat, dan pemisah pertemuan. Dia adalah malakul maut.”

Sayyidah Fatimah RA terkejut, “Ayahanda, jadi mulai hari ini aku tidak akan lagi mendengar suaramu dan memandangi wajah jernihmu?” Sayyidah Fatimah menangis.

Jangan bersedih dan menangis, jantung hatiku. Engkau adalah keluargaku yang mula-mula akan bersamaku di hari kiamat,” sabda Rasul SAW

Mendengar itu, barulah Sayyidah Fatimah RA lega.

“Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?” Tanya Nabi.

“Aku datang untuk berziarah, juga menjemput Tuan jika Tuan mengizinkan. Tetapi kalau tidak aku akan kembali.”

“Engkau datang sendirian? Dimana engkau tinggalkan Jibril?” Tanya Nabi sambil tersenyum.

“Aku tinggalkan dia di langit kedua bersama para malaikat lainnya.”

“Panggil dia kemari.”

Jibril tergagap. Maka Malaikat JIbril pun turun ke bumi, menuju rumah kediaman Rasul, lalu duduk disebelah kepala Rasulullah SAW.

Beberapa saat Nabi memandangi Jibril, lalu dengan sayu beliau bersabda, “Jibril, mengapa berlambat-lambat? Tidakkah engkau tahu saat yang dijanjikan itu hampir tiba?”

“Beri tahu aku bagaimana hakku di hadapan Allah nanti.” sabda Nabi lagi.

“Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat berbaris berlapis-lapis menunggu kehadiran ruh Tuan, seluruh gerbang syurga terbuka sebagai persemayaman Tuan.”

Namun wajah Nabi tetap suram dan gelisah. Lalu sabdanya lagi, “Jibril, bukan berita itu yang kuinginkan. Beritahu aku, bagaimana umatku besok di hari kiamat.”

Maka dengan tenang Jibril menjawab, “Ya Rasulullah, Allah Ta?ala berfirman, „Aku haramkan syurga dimasuki oleh para nabi sampai engkau, Muhammad, masuk terlebih dahulu. Dan aku haramkan umat para nabi masuk ke dalamnya sampai umatmu, Muhammad, masuk terlebih dahulu?.”

Mendengar jawaban itu, barulah wajah Nabi berseri-seri. “Alhamdulillah. Kalau begitu hatiku tenang, wahai Jibril.” Beliau merasa tenteram, kerana kaum muslimin mendapat hak dan tempat istimewa di hadapan Allah SWT. Bibir beliau yang sudah memucat itu menyunggingkan senyum. Senyum istimewa itu juga beliau tujukan kepada Malaikat Izrail ketika beliau mempersilakan sang Pencabut Nyawa itu melaksanakan tugasnya.

Pada waktu yang bersamaan suasana gundah gulana menggantung berat di ruangan sempit itu. Angin kota Madinah yang meniupkan hawa dingin tapi kering tambah dalam menusuk tulang. Sejengkal demi sejengkal matahari pun semakin meninggi ketika Malaikat Izrail berancang-ancang untuk mencabut nyawa Rasulullah SAW.

Penderitaan Nabi SAW semakin menghebat ketika nyawa beliau, yang dicabut oleh Izrail dengan sangat pelan dan lembut, sampai di pusat. Dahi dan sekujur wajah beliau bersimbah peluh. Urat-urat di wajah beliau menegang dari detik ke detik. Sambil menggigit bibir, Nabi SAW berpaling ke arah malaikat Jibril. Mata Rasulullah SAW pun basah, cahayanya pun semakin meredup. “Ya Jibril, betapa sakitnya! Oh, alangkah dahsyatnya derita sakaratul maut ini.”

Sayyidah Fatimah RA memejamkan mata, sementara Ali bin Abi Thalib, yang berada disamping Rasulullah SAW, menundukkan kepala, sedangkan Malaikat Jibril memalingkan muka. “Ya Jibril, mengapa engkau berpaling? Apakah engkau benci melihat wajahku?” tanya Rasul SAW. “Sama sekali tidak, ya Rasulullah. Siapakah yang tega menyaksikan Kekasih Allah dalam kedaaan seperti ini? Siapakah yang sampai hati melihat Tuan kesakitan?” jawab Jibril tersekat-sekat.

Rasa sakit itu kian memuncak. Sekujur tubuh Nabi menggigil. Wajah beliau semakin memucat, urat-uratnya menegang. Dalam keadaan sakit tak tertahankan itu beliau berdoa, “Ya Allah, alangkah sakitnya! Ya Allah, timpakanlah sakitnya maut ini hanya kepadaku, jangan kepada umatku.”

Mendengar sabda Rasul itu, Jibril tersentak. Betapa agung peribadi Rasulullah SAW. Dalam detik-detik paling gawat dan menyiksa, bukan kepentingan sendiri yang dimohonkan, melainkan kepentingan umatnya. Andai beliau mohon agar rasa sakit itu dicabut, pasti Allah SWT mengabulkannya. Namun beliau lebih memilih sebagai timbal agar derita itu tidak menimpa umatnya.

Ketika Jibril menyedari keadaan di sekelilingnya, Izrail sudah dengan sangat santun menarik nyawa Nabi SAW sampai di dada. Maka nafas beliau pun mulai menyesak. Rasa sakit semakin menghebat. Ketika itulah, lelaki agung itu menengok ke arah sahabat-sahabatnya, lalu bersabda dengan suara lirih dan pandangan sayu, “Ushikum bisholati wa ma malakat aimanakum (Aku wasiatkan kepada kamu untuk mendirikan sholat, dan aku wasiatkan kepada kamu orang-orang yang menjadi tanggungan kamu).”

Sejenak kemudian, keadaan Rasulullah SAW bertambah kritikal. Para sahabat saling berpelukan lantaran tak kuat menahan pilu. Dan ketika itulah tubuh Nabi SAW mulai dingin. Hampir seluruh bagian tubuh beliau tidak bergerak-gerak lagi. Mata beliau pun berkaca-kaca dan menatap lurus ke langit-langit hanya sedikit terbuka.

Menjelang akhir hayat beliau, Ali bin Abi Thalib melihat Nabi SAW dua kali menggerak-gerakkan bibir beliau yang sudah membiru. Maka Ali pun cepat-cepat mendekatkan telinganya ke bibir Nabi. Ia mendengar Nabi SAW memanggil-manggil, “Ummati, ummati…. (Umatku, umatku…).” Dengan memanggil-manggil umatnya inilah, Rasul Akhir Zaman itu wafat di pangkuan isteri tercinta, Sayyidah Aisyah RA, pada hari Isnin, 12 Rabi’ul Awwal 11 Hijrah, bertepatan dengan tarikh 3 Jun 632 Masehi, dalam usia 63 tahun.

Maka meledaklah tangis para sahabat. Sang kekasih Allah telah wafat, membawa cinta yang agung, cinta kepada umat, hingga akhir hayat. Bahkan dibawanya sampai Padang Mahsyar. Ketika nyawa sudah sampai tenggorokan. Pemimpin Besar dan Pencipta Peradaban itu bukan risaukan keluarganya, melainkan amat prihatin umatnya. “Ummati, ummati….”

Sesaat sebelum wafat, sebagaimana tercatat dalam Shahih Bukhari, Rasulullah SAW masih sempat berwasiat dan menghibur umatnya. Beliau bersabda, “Wahai umatku, kamu akan melihat hari yang tidak kamu sukai, iaitu perpecahan dan fitnah dari berbagai musibah yang akan datang. Akan tetapi hendaklah kamu bersabar sampai berjumpa denganku di Telaga Haudh kelak…”

Sementara itu, dari sumber kitab Shahih Bukhari diriwayatkan, pada Isnin subuh itu Nabi SAW merasa keadaannya mulai baik. Maka ketika mendengar azan, beliau memutuskan untuk pergi ke masjid sekalipun keadaannya masih lemah. Ketika beliau masuk masjid, sembahyang sudah dimulai. Para sahabat pun menjerit, mengucapkan, “Subhanallah, subhanallah”, pertanda gembira dan bersyukur menyaksikan keadaan kesehatan junjungan mereka yang mulai pulih.

Begitu melihat Nabi datang, para sahabat hampir membatalkan sembahyang. Namun, beliau memberi isyarat agar mereka meneruskannya.

Sejenak beliau berdiri menatap mereka dengan bahagia. Wajahnya berseri-seri menyaksikan ketaatan umatnya. Sampai-sampai Annas bin Malik berkata, “Belum pernah aku melihat pandangan yang lebih menakjubkan dari wajah Nabi SAW (ketika itu).” Kemudian beliau tersenyum. Abu Bakar Ash-Shiddiq, yang menjadi imam sembahyang, menyedari apa yang terjadi di belakangnya. Yakni, pasti Rasulullah SAW ada di masjid. Maka tanpa menoleh, ia pun mundur. Tetapi, Nabi segera memegang pundaknya dan mendorongnya maju agar terus sebagai imam, sementara Nabi SAW sembahyang di sebelah kanan Abu Bakar dalam kedudukan duduk.

Selesai sembahyang, Nabi kembali ke rumah Sayyidah Aisyah RA dipapah oleh Fadlal dan Tsawban, sementara Ali dan Abbas mengikuti dari belakang. Sampai di rumah, Nabi SAW kembali ke tempat tidur, berbaring di pangkuan isteri tercintanya itu. Dan ternyata, sembahyang subuh tadi adalah yang terakhir kali Nabi SAW sembahyang berjamaah dengan para sahabatnya. Ketika itulah segenap kekuatan Nabi SAW melemah.

Saat Abdurrahman bin Abu Bakar masuk ke dalam kamar sambil membawa siwak (sikat gigi dari kayu arak), Sayyidah Aisyah RA melihat Nabi SAW sepertinya menginginkannya. Maka ia pun meminta siwak itu, membersihkannya, lalu memberikannya kepada ayahanda tercinta. Lalu beliau pun membersihkan gigi dengan cekatan, sekalipun keadaannya cukup lemah. Tidak lama kemudian kesedaran Rasulullah SAW hilang. Sayyidah Aisyah RA mengira beliau tengah menghadapi sakaratul maut. Tapi, sekitar satu jam kemudian, beliau membuka mata. Sayyidah Aisyah RA teringat Rasulullah SAW pernah bersabda, “Tidak ada seorang nabi pun yang dicabut nyawanya sebelum ia ditunjukkan tempatnya di syurga.” Sayyidah Aisyah RA pun faham, inilah saat sakaratul maut itu.

Sejenak kemudian, Nabi SAW bersabda dengan suara bergumam, “Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, mereka itu akan bersama orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu para nabi, shiddiqin, syuhada, dan orang-orang shalih. Mereka itulah sahabat yang paling baik.” – Surah An-Nisaa (4): 69. Setelah itu, beliau kembali bergumam, “Ya Allah, aku memilih bersama Yang Maha mulia.”

Setelah itu, kepala Nabi SAW beransur-ansur terasa bertambah berat di pangkuan Sayyidah Aisyah RA, sehingga para isteri yang lain menangis. Sayyidah Aisyah RA lalu membaringkan kepala beliau di bantal, kemudian menangis bersama isteri Nabi SAW yang lain.

Dalam Sahih Bukhari dikisahkan, begitu mendengar Rasulullah SAW wafat, Abu Bakar As-Siddiq berlari menuju rumah kediaman Sayyidah Aisyah RA. Namun jasad Nabi SAW telah membujur kaku. Ketika menyingkap kain yang menutup tubuh Nabi SAW, ia menangis sambil memeluk wajah Sang Rasul. Saat memandikan jenazah Rasulullah, Ali bin Abi Thalib berkata, “Wahai Rasulullah, ketika hidup, Tuan semerbak mewangi. Ketika wafat pun, tubuh Tuan tetap wangi.”

Ya… Rasulullah SAW, dan syariatnya, tetap akan selalu semerbak mewangi sampai hari kiamat.

Isnin, 25 April 2011

MADU TONGKAT ALI.. PAHITLAAA... KALAU TAK PAHIT BUKAN TONGKAT ALI NAMANYA....

video

Bagaimana harus ku mula ..( emm macam lagu m. nasir tu ye?)..( bercakap pasal lagu tu, memang masa suamiku bercinta kali kedua lagu tu jadi lagu favoritenya… habis kami anak beranak terjerit-jerit nyanyi ikut dia masa dalam kereta.. anak-anak macam bapanya , suka nyanyi.. masa tu tak tahu itu lagu cinta kedua dia..he..he..he).

emm agaknya , boleh mula dari awal la kot.

Aku bertemu suamiku masa sama – sama menuntut di ipt. Kami berada di jurusan yang berlainan dan fakulti yang berlainan. Tahunpun berlainan, suamiku tahun 4, tahun akhir, aku baru tahun satu. Namun, apa yang menyatukan kami adalah kawan-kawan. Kami berkahwin masa aku di tahun 2.

Perkahwinan sebenarnya ok, tapi aku yang kuat merajuk dan selalupun suami pujuk walau bukan salahnya. Mmm.. Memang banyak bukan salah dia pun..

Kalau nak dikaji mengapa suamiku kahwin lagi, rasanya banyak penyebabnya. Taqdirnya memang dah ada tapi semua taqdir tukan hasil dari tangan kita, bak kata suamiku, ( banyak kali jugaklah dia cakap macam nih, last rasanya bulan lepas masa kami dalam perjalanan pulang berdua dari KL).. suami tu kalau isteri tu baik. layan dia baik, hormat dia, tak suka cari pasal, susah dia nak cari orang lain, kalau dia pandang perempuan lainpun, mesti dia ingat isteri dia kat rumah, mesti dia fikir, cantik manapun perempuan tuh, ( suami aku hensem orangnya.. sanngat hensem.. dan roman mukanya manis, orangnya tinggi dan kulit putih.. tak susahlah dia nak pikat mana-mana perempuan kalau dia mahu ) belum tentu baik macam isteri aku kat rumah… (bila dia kata macam tu, aku pun merajuk la cakap dengan dia, ye lah .. macam, abang. Aisyah tak cukup baik, sebab tu abang kahwin lagi… nanti cepat – cepat dia jawab.. la ke situ pulak, tu la yang malas cakap pasal poligami nih..)

Tapi sebenarnya aku akui, masa mula – mula kawin dulu aku memang kuat merajuk dan mudah shot wire… bila dah merajuk, diam membatu, tak cakap apa.. tegurpun tak dijawab… tapi rasanya yang suami aku memendam rasa ( ha …aku rasa nilah punca utama, suami aku nih simpan dalam HATI rasa kecil hatinya..) banyaklah peristiwa merajuk aku yamg kadang – kadang melampau sampai tertunjuk depan orang sedang suami aku nih orang nya sangat lemah lembut dan bersopan. Sebenarnya dah banyak kali dia pesan, jangan merajuk over depan orang, dia rasa malu yang amat.. the exact word yang dia guna .. abang rasa malu kalau hal rumah tangga kita sampai orang luar tahu, rasanya macam sengaja londehkan seluar depan orang sampai nampak kemaluan kita.. macam tulah rasa malunya, rasa macam tak tau nak letak muka kat mana ..

Aku pulak dari keluarga yang kalau bergurau , jiran sebelahpun boleh dengar ketawa kami..

Emm.. rasanya memang dah taqdir nak dimadukan..

Tahun- tahun awal aku bermadu.. ya allah, tak pernah suami tak balik kalau dia tak out station, tapi sekarang tak balik, dah lah tak balik , pergi mengendut perempuan lain, 13 tahun muda dari aku.. memang tak boleh terima, bila dia balik ke rumah masa giliran aku.. ( suamiku sangat mengikut masa).. aku halau-halau dia.. tapi dia diam aje. Sibuk mengemas rumah, bila malam dia baring sebelah aku, (sebenarnya aku dah blok tempat dia, letak kaki aku luas-luas, tapi dia lembut tolak kaki aku) peluk aku kemas – kemas dan cakap walau dia dah kawin lagi dia tetap sayang kat aku dan anak-anak.

Dia benar – benar tak tahu bagaimana dia boleh sayang pada orang lain walhal kasih dia pada aku tak berkurang sikitpun…kata dialah .. he..he,,.. kalu dia tipu, aku pun tipulah nih..

{Kadang-kadang , masa aku merajuk, dia kat depan aku pegi ke dapur, tapi tak lama dia akan datang, buat-buat basuh tangan (aku tahu lah dia buat-buat,.. sinki ada kat depan tuh kalu setakat nak basuh tangan), tangan sebelah bukak paip sebelah lagi dilengkarkan kat pinggang aku,.. buat-buat tanya aku tengah buat apa (buat-buat tanyalah kan , kalu dah nampak kita tengah jerang air).}

Aku jadi batu, badan keras je tapi aku cakap kat dia (ehh… kira okeylah tuh, nak juga aku bercakap, biasanya kalu dah badan jadi batu tu, lidah akupun kelu, buat tak dengar je dia cakap apapun..) Aku sikitpun tak percaya pada dia. Kata sayang kat aku tapi kawin lagi. tipu.. mana sayang kat aku. Tapi dia degil , dia kata kalau tak sayang, dia tak balik pada aku lagi dan dia tak akan berniat nak adil dan masih mahu jaga aku sampai aku mati atau dia mati.

Kini, dalam merajuk tak merajuk, akhirnya dah tujuh tahun aku bermadu, suamikupun dah beranak pinak.. Baru-baru nih aku beraya bersama, sebenarnya dah tiga kali berturut-turut , agaknya akan jadi tradisi kami.. balik beraya sama – sama dalam satu kereta, yelah .. habis drebarnya satu.. muat semua anak-anak aku dan anak -anak madu, 2 isteri.. okey je.. kami berbual bergelak tawa,.. aku pulak memang suka ketawa.. sejak akhir-akhir ni lagilah (aura bermadu kot) dulu aku agak serius jugaklah.. (sampai suami aku kata apa yang buat dia terpikat pada madu aku tu sebab dia mudah tersenyum… ha engkau,,… jadi selalu-slalulah tersenyum ye.. yang ikhlas lah… yang tak ikhlas tak payah..)

Beraya sakan di kampung suami, semua saudara mara suami dapat menerima kami dengan baik, dan aku yang memang dah berbelas tahun dengan mereka memang mudah di terima sebab aku peramah.. (betul tuh .. bukan perasan). Tapi madu aku juga pandai bawa diri.. selalu bual dengan aku dan saudara mara suami yang lain.

Tak cemburu? huh cemburu giler… sampai solat hajat mintak dengan allah agar beri aku kebahagiaan sejati dan aku mampu kawal diri aku seikhlasnya. Alhamdulillah.. tapi merajuk jugak dengan suami,.. nasib aku lah sebab dapat suami kuat memujuk..hati jadi sejuk balik.

Yang aku nampak baik dan istimewanya madu aku tuh.. layanan dia pada suami.. sentiasa tersenyum, bercakap dan bercerita (aku bercerita jugak , lagi kuat bercerita dari dia rasanya) tapi cerita dia kalu tengok.. pada pendapat aku lah.. selalu menarik hati suami aku.. kadang-kadang aku tengok suami aku sampai tergelak besar.. pandailah dia.. emmm.

Aku ada jugak kata pada suamiku, wah..kalu dengan orang, ketawa sakan ye.. tapi suamiku kata.. kalau aisyah citer apa-apa kat abang pun, abang ketawa jugak,.. lagilah tersengih macam kerang busuk, dari awal sampai habis citer aisyah tu kan…..

Ada ke?.... emm.

Tapi satu yang aku perasan, tentang madu aku tuh,.. walau dia baik dengan aku, tapi yang penting padanya suami kami.. dia sangat jaga..sangat perihatin terutama hati dan perasaan suami aku.. he .. he,.. suami dia jugaklah.. takdelah aku tengok dia muncung merajuk macam aku.. kalau dia terasa dia akan diam.. ambik masa sendiri,.. pergi buat kerja..mengemas, mandi anak, masak atau berborak dengan ipar duai yang lain.. masa raya semua adik beradik suami balik, penuhlah rumah mak abah tuh..

Lepas tu.. dia akan okey balik.. boleh datang balik pada suami dan bercerita serta layan suami kami macam biasa balik. Agaknya orang jawa indon macam tu kot, walau dia muda dan tak dapat beraya bersama dengan ibu bapanya di seberang (aku dapat, lepas beraya kat kampung suami, kami balik ke kl dulu, hantar madu dan tukar pakaian, lepas tu suami aku bawa aku balik ke kampung aku 4 malam), tapi dia tetap okey.. agaknya sebab tulah laki aku sayang dia lebih… aku rasalah.. laki aku marah aku kata macam tuh.. dia kata takde lebih takde kurangnya .. dua-dua dia sayang .. emmm.

Tapi kini, walau sesekali , marahku datang, cemburuku bergolak, tapi aku bahagia.. yerlah bahagia cara poligamilah,.. dulu pun .. aku asyik merajuk aje.. tak bahagia mana jugak walau suami aku baik .. kini, aku banyak belajar menghormati suami, tahan merajuk dan marah ku.. sedikit sebanyak aku sebenarnya belajar dari madu aku tu. Walau usia baru 20an tapi aku dapat rasa dia isteri yang baik untuk suami sebaik suamiku.

Kadang-kadang aku rasa mereka terutama suamiku yang tercinta mampu bahagia walau aku tiada di sisi, emm masa tu mulalah datang akal jahatku minta suamiku lepaskan aku aje ..dari dia asyik nak melayan merajuk aku baik dia menghadap muka madu aku yang sentiasa tersenyum tuh.. tapi suami aku tak mahu. Dia kata dia akan sabar dengan aku,.. dia mahu aku jadi isteri dia sehingga ke syurga. dan kalau dia mati dulu dia mahu aku setia pada dia,.. tubuh aku hanya untuk dia seorang.. pandailah kan.. dia tak apa tak setia.. tubuh dia untuk perempuan lain tak ape.. hmmm.

Giliran adil, masa banyak lebih pada aku kerana suamiku sangat bertanggung jawab, anak-anak aku dah besar dan bersekolah menengah , jadi dia banyak dengan kami, menghantar dan mengambil anak-anak..

Bermadu pahit? ya.. memang pahit, tapi dengan poligami aku banyak membaiki diri,.. mengenal balik tuhanku, menjaga solatku, mendidik anak-anakku. Memahami suamiku..walau kini aku masih bergelut namun, kehidupanku jauh berubah dari dulu.

Aku kini menikmati hubungan dengan ipar duai dengan lebih berkeyakinan.. sSapa kata orang bermadu akan rasa terhina, aku tidak.. aku istimewa, tuhanku menyayangiku.. sekurang-kurangnya diberi aku ujian untuk menyedarkan ku bahawa dunia ini hanya sementara dan kasih manusia itu untuk kita gunakan bagi mencari redho NYA.

wallahu alam. yang penting pegakhiran kita kan ?…

Isnin, 20 Disember 2010

BISNES VS KAWIN BANYAK

EMM... Tak taula nak kata apa... Mengapa orang labelkan bila kita berbisnes mesti orang akan kata kat orang umah kita... "Haa hang jaga-jaga, orang laki ni bila dah masuk bisnes mesti rambang mata carik jodoh lain" Hang jaga-jaga laki hang tuuu... dia bisness kan... mesti ramai yang mengendeng dan dia puylak mesti ambil peluang yang ada depan mata... hang kena hati-hati tau..."
begitulah lebih kurangnya..

Dah tak pasal-pasal si isteri ni pasang spy bagai laa kat si suami nya... sanggup perabih duit nak intip perihal laki dia... hmmm... tak taula.. nape mesti pemikiran mereka ke arah itu..
Cubalah doa kepada kebaikan banyak2.. mohon kepada Allah agar dibahagiakan keluarganya dan diberi keredhoaanya bagi mengatasi masalah ini...

Sekiranya suaminya carik lain pun pasti akan redho demi agama bangsa dan negara... 1 malaysia la katakan... HE HE HE...

video

p/s 1 Malaysia : 1 orang 1 pasang.... so mana yang takde pasang tu, pandai2lah yer... orang luar pun banyak yang masuk kat negara kita... ki ki ki... pikir-pikir kan...

Bihunsup kata...
ORANG YANG BERKUASA IALAH ORANG YANG BERJAYA MENGUASAI DIRINYA...

Selasa, 27 Julai 2010

ORANG TAK SENANG KITA SENANG

Lembaran kali ini aku hadapkan kepada mereka yang TAK SENANG KITA SENANG.

PADAN MUKA! itulah ayat yang akan dihambarkan untuk kita yang sedang senang tiba-tiba jatuh terpelosok disebabkan aktiviti mereka yang kurang sihat untuk menjahanamkan kita. (Macam kasarla plak bahasa aku ni).

Dimana letaknya keimanan kita sehingga kita sanggup menjatuhkan orang lain dengan menabur pelbagai fitnah. JATUKAH air muka kita sekiranya kita mengaku kesilapan kita sendiri. Mengapa kita harus menyorokkan kesilapan kita dan memfitnah orang. Adakah kita sudah hilang akal dan arah panduan.

Berpijaklah dibumi yang nyata. Usah memperdaya diri sendiri. Kelak merana diri. Pohonlah kemaafan atas apa yang telah kau nodai. Ingatlah bahawa Allah Maha Melindungi. Buatlah apa sahaja olehmu, nescaya Allah maha Mengetahui apa yang kamu lakukan.

Aku rasakan kalian harus berhati-hati dalam merobek sandiwara ini. Ini nasihatku untuk kalian. Jangan salahkan aku kiranya terjadi sesuatu yang tidak diingini. Allah Maha Mengetahui apa yang kalian lakukan. Sedetik dalam hati dan secubit kuman pun kalian tidak bisa lari dari jejakannya. Kita jumpa di sana nanti.

Amin Yarabbal Alamin.

Sabtu, 3 April 2010

AKSI RANJANG LUAR TABI'I

BISMILLAHIRROHMANIRROHIIM...

Assalamualaikum...


Sudah lama saya tak update blog ini kerana mencari sesuatu yang mempunyai sesuatu untuk saya persembahkan di sini, suatu bahan yang berkualiti untuk anda semua.

Setelah bergurun lamanya akhirnya saya menjumpai sesuatu setelah sekian lamanya tak tido memikirkan apa yang saya nak buat.. But kali ini saya akan mempamerkan dan membuat suatu perubahan yang drastik mengenai blog saya ini.

Awak semua harap tidak terkejut dengan kejutan ini, because saya akan memaparkan KeLucahan yang terbabas, BLOG BERANI MATI NI. Harap tidak menyinggung hati sanubari awak-awak semua. Memang sengaja saya paparkan aksi-aksi lucah diblog ini agar awak-awak semua terhibur.. bukan ke itu yang awak semua mahukan. Ok.. persembahkan AKSI RANJANG Dari ku untuk awak semua...!!!!!!!!!



Sayang punya pasal....

HAH!!!! KENA KORANG!!!!!!!!!!!!!!!!!

hahahahahahaHAHAHAHAHAHAhahahahahaha!!!!!!!!!

Isnin, 14 Disember 2009

SUGUL


DINGIN sungguh malam ini, KAU pergi untuk selamanya....

video

Selasa, 29 September 2009

APA LA PERASAAN AIR LIUR KORANG SAAT NI....

TAK TAU AKU NAK CAKAP APA DAH...
RASA SEKARANG AKU NAK PERGI BELI JE DAH NI...









Rabu, 22 Julai 2009

PPSMI

Bestnya PPSMI takde...

Teman sokong bebeno PPSMI dimansuhkan. Bagusla jugak ye, kalau tak bebuih cikgu-cikgu sekolah mengajornya... mana taknya lidah jawa arabic nak cakap bahase omputih... berbelacan la bunyiknya. kesian adanya... So, kat sini teman sempatla mendengar suara kegirangan bersetuju dan ada juga yang tak setuju.. saksikan....

" Aku sokong bebeno kerajaan memansuhkan PPSMI. Korang tau tak, selama 20 tahun aku kerja mengajo ni, mana pernah aku cakap Bahse Inggeris, tup-tup disuruhnya lak ngajo Mate dalam Bahse Inggeris, mana tak berbelit lidah tebal aku ni (sambil menunjukkan gambo lidah dia terbelit kat kawannya ). Dan sekarang ni tengokla lidah aku yang dah semakin indah (sambil menjelirkan lidahnya yang dah tak terbelit) ini kerana aku dah mula ngajor dalam bahasa aku sendiri... " kata Cikgu Yati dengan bangganya. Kengkawannya hanya mengangguk dan geleng-gelengkan kepala mengikut sahaja rentak kawannya bercerita.

Dan sorang lagi pula berkata sewaktu teman duk lepak-lepak kat Pantai Teluk Batik (bukan nama pantai sebenar) :

" Kak Ima memang tak sokong bebeno nye kerajaan mansuhkan PPSMI. Apekeheynya nak dimansuhkan, biola PPSMI tu.. bukan nak membunuh orang pun... elok je teman nengoknya.. guru-guru kat sekolah teman tu.. takdenye pun yang meninggal disebabkan PPSMI? Yang tak mengajo PPSMI tu plak la yang ramai meninggal kat sekolah teman tu... yang nak meninggal tak meninggal-ninggal pun ada lagi... harap janggut je panjang... teman ingat dah meninggal.... yela dah lama bebeno tak sampai kesekolah. Dahla parking keretenye asik kosong je... nak je rasenye teman masukkan keta teman kat garaj parkingnye. Bukan nya bebayo pun tapi kedekut nak mampos... ada ke patut ditulisnya.. ORANG LAIN TAK BOLEH PARKING!!! Teman geram, teman parking je kat situ... elok je teman parking, datang pulak dia ari tu.. hampeh tolla... Eh! kat mana kita tadik yer?? " (setelah melihat muka semua kawan2nya boring mendengar cerita merapunya)...

Teman yang kat tepinya dari tadi akhirnya bertanyakan soalan kepada Cikgu Ima walaupun teman tak mengenalinya... " So, Cikgu ni hebatla ye bahse BI nya yer, ngajor math ke sains ni??? "

" Eh.. kome sape ni tiba-tiba je mencelah??, takpelah walaupun kome teman tak kenal teman nak jawabla soalan kome tadinyer... Teman taklah sehebat manapun.. tak reti pun bahse BI ni.. lagipun teman ni Guru BM... sebenarnya teman dengki ya amat kat guru-guru math sains ni... teman suka bebeno mendengor depa semua ngajor tergeliat urat lidah... pastu kena kursus sana sini konon nak dapatkan sijil nak naik gaji 10%.. sekarang sonok teman.. semua dah tak dapat.. kah kah kah... Dahla tercungap-cungap mengajo.. kelas banyak lak tu... kikiki... (gelak sambil tergolek-golek tak sedor diri), banyak lagi sebenornya teman nak cakap pasal PPSMI ni... takut nanti kome semua tergeliat telinga mendengornya... lagipun banyak sangat nak tulis ni rasa korang nak baca ke??? " kata Kak Ima sebagai seorang guru yang sentiasa memakai lencana nama walaupun sedang berkelah di tepi pantai bersama buah hatinya...


(klik gambo untuk melihat nama beliau)
Cikgu Ima sedang menunjukkan lencana nama yang senantiasa di gunapakai walau keadaan darurat sekalipun (kat jamban)... tititititih....

Sabtu, 6 Jun 2009

SIBUK TAHAP USOP SONTO

Alhamdulillah akhirnya kita (gua) muncul semula dalam blog kita (gua) ni. Sudah lama rasanya kita (gua) tak mengapdate blog kita (gua). (penatlah asik2 nak kena buat kurungan (gua)... seterusnya kita terus je tulis kita yer... hehe..

Kita bukan apa... terlalu sebuk teramat sangat sehingga nak menjenguk blog kita pun tak sempat, apakandaya sudah suratan. Kesibukan kita sebenaryatelah diissi dengan berbagai-bagai isu dan permasalahan yang terpaksa kita sendiri yang menyelesaikannya. Seperti masalah perang-perang luar negara, isu politik negara, isu obawa, isu N1H1, isu BABI, isu kucing sebelah rumah tak leh nak melepas, dan yang terbaru ini isu si artis kita tu haa.. waheeda.. tu pun kita yang terpaksa menyelesaikannya... hehe... begitulah kesibukan kita sejak dua menjak sampai tiga empat menjak adanya..

maaf kita ucapkan kepada peminat-peminat blog kita ni yer..

Disamping itu kita juga telah berhempas pulas otak untuk memuatkan segala idea yang kita dapat sepanjang kesibukan ini untuk diluahkan dalam blog ini.. COMING SOON...

Dalam erti kata lain Tunggu jo la yer...

OO ya kita terpaksa melangkah pergi dulu sebab ada sorang artis ni lagi mempunyai masalah yang terpaksa kita selesaikan... kita bukan nak dibayar pun.. ikhlas je.. tapi kalau bayar pun kita terima.. kalau nak bayar pun biola lebih-lebih sikit... bak kata pepatah BAYOLA BIO BERPADA AGAK-AGAK TAK KURANG RM100 untuk sekali sessi.. hehe...



Gambar diatas tu lah yang menunjukkan kesibukan kita selama kita sibuk ni...
tugasan kita ialah melawan atromen tu.. yela mana taknya atromen tu la yang menjadik hero kepada budak-budak kecik kat malaysia ni.. tu yang kita nak lawan tu.. bio atromen kalah.. pastu lehla HERO malaysia akan menjadi pujaan mereka bukannya hero dari jupun.. ataupun tokyo tu.. ok.. saksikan perlawanan kita nanti.. tunggu.......

Selasa, 12 Mei 2009

LAGU UNTUK PASANGAN BERCINTA

video

Kepada sesiapa yang tahu akan the meaning lagu diatas, bolehlah terangkan kepada gua (saya) di sini. Sebab gua (saya) tak tahu menahu langsung apa yang disampaikan oleh lagu ini. Gua (saya) aci ceploskan je lagu ini. yaaa CEPLOS..... hahahahahahaha.......hahahahaha........ kepada kak Ima (bukan nama sebenar.. nama sebenar Sarimah.. hahahaha...ya kepada Kak ima TONTONLAH CEPLOS SETIAP JUMAAT SABTU DAN AHAD JAM 9.00 MALAM HANYA DI TV9 DEKAAAT DI HATI).... ANDA PASTI TERHIBUR... HAHAHAHAHAHA... HIHIHIHIHIHI..... Ceplos!!! tollah.. huh!

Isnin, 11 Mei 2009

AWAS!! SAMBUTAN HARI IBU..

Selamat Hari Ibu

Sudah menjadi tradisi tahunan anak-anak sedunia di'iklankan' atau diminta menyambut Hari Ibu dan Hari Bapa. Hari tersebut bukanlah bersempena Hari Lahir atau Birthday ibu atau bapa masing-masing tetapi mengambil sempena yang lain dan tarikhnya tidak pula tetap bagi setiap tahun. Bilakah Hari Ibu dan Hari Bapa disambut di Malaysia? Jawabannya sangat ‘sempoi’ iaitu, 'jika masyarakat Amerika sambut maka kita pun sambutlah!. Tidak ada masalah bagi rakyat Malaysia kerana sudah ada rujukannya.
Kalau mengikut perkiraan dalam takwim sambutan Hari Ibu dibuat pada Ahad Minggu Ke-2 dalam bulan Mei setiap tahun, manakala sambutan Hari Bapa ialah pada Ahad Minggu Ke-3 dalam bulan Jun setiap tahun. Sebut tentang Amerika Syarikat yang menariknya pada tahun 1966, Presiden Lyndon B. Johnson menandatangani proklamasi presiden bagi mengisytiharkan Hari Ahad ke-3 setiap Jun sebagai Hari Bapa.
Memang ada Negara yang tidak menyambut Hari Ibu dan Hari Bapa mengikut ketetapan yang sama dengan Amerika Syarikat. Thailand umpamanya menyambut Hari Ibu pada 12 Ogos yang juga merupakan tarikh lahir Queen Sirikit. Hari Bapa di Thailand ditetapkan pada 5 Disember.
Sebenarnya terdapat lebih dari 40 buah Negara yang menyambut Hari Ibu pada Ahad Minggu ke-2 bulan Mei. Apakah rahsia Ahad Minggu ke-2 Mei itu?
Hari Ibu berakar dari tradisi Greek Purba di mana sambutan dibuat bagi menghormati Rhea iaitu ibu Tuhan masyarakat Greek. Masyarakat Rom purba pula menyambut Hari Ibu sebagai memperingati ibu Tuhan bernama Cybele pada 22-25 Mac. Dalam tradisi awal Kristian di England sambutan dibuat pada Ahad ke-4 bulan Lent bagi memperingati Mary iaitu ibu kepada Jesus. Lama kelamaan Hari Ahad tersebut dijadikan hari cuti umum dan diisytiharkan sebagai Hari Ibu. Namun di Amerika pihak Kolonial gagal meneruskan tradisi cuti umum tersebut. Apa yang menarik hari Ahad sebagai Hari Ibu dilakar semula dalam sejarah apabila Anna M. Javis pada 1907 memulakan usaha secara bersungguh-sungguh bagi mendedikasikan Hari Ibu khususnya kepada ibu beliau Ann Maria Reeves Jarvis. Usaha keras dan berterusan Anna akhirnya menatijahkan sejarah yang bakal diingati dunia di mana pada tahun 1914 Presiden Woodrow Wilson mengisytiharkan hari Ahad Minngu Ke-2 Mei sebagai cuti umum bagi menghargai para ibu.
Apa yang ingin ditekankan ialah, sambutan Hari Ibu pada Ahad Minggu Ke-2 Mei yang pada asalnya berakar dari tradisi Kristian Eropah pada akhirnya disegarkan semula dengan usaha peribadi bagi meraikan ibu bagi seorang individu. Amat bertuah Ann Maria Reeves Jarvis yang mempunyai anak yang begitu dedikasi yang mana hasil kerjanya dijadikan ikutan seluruh dunia pada dekad bahkan kurun selanjutnya.
Hari Ibu adalah sambutan yang bersifat universal hari ini biar pun bermula dengan tradisi keagamaan Greek dan Kristian. Dalam semua agama ibu dan bapa mempunyai tempat teratas selepas Tuhan. Lantas apa perlu kita keliru atau rasa tidak selesa menyambut Hari Ibu dan Hari Bapa. Apa yang menjadi persoalan sekarang kenapa dalam tradisi Melayu tidak ada tarikh yang tersendiri bagi menyambut Hari Ibu atau bagi umat Islam kenapa tidak dijadikan tarikh kelahiran Siti Khadijah umpamanya sebagai tarikh sambutan Hari Ibu? Kenapa agaknya kita lebih selesa mengikut proklamasi Hari Ibu dan Hari Bapa yang dibuat oleh Amerika Syarikat? Kenapakah tidak kita(1Malaysia) usahakan sendiri sebagaimana kita isytiharkan 16 Mei setiap tahun secara eksklusif sebagai Hari Guru Malaysia. Untuk rekod Hari Guru Sedunia disambut setiap tahun pada 5 Oktober.
Ini persoalan yang perlu difikirkan oleh bangsa yang berjiwa besar dan berani. Haruslah kita setiap hari memperingati IBU BAPA kita... bukan hanya hari-hari tertentu.. buatlah yang terbaik dan jangan menjadi ikutan hal orang barat yang secara halus memesongkan akidah kita secara pendebuan... Wallahua'lam.

Selasa, 28 April 2009

TARIKH TUTUP PENYERTAAN PERADUAN KJL

Tuan-tuan dan puan-puan...
Untuk makluman semua tarikh tutup Peraduan Menamakan Watak Kelab Jiwa Luka adalah pada 1 Mei 2009 pada hari Jumaat tepat jam 12.00 tengah malam.

Oleh itu pada semua yang ingin menyertai peraduan ini cepat-cepat berikan nama yang best best untuk watak tersebut. Daaaaaaaa............ ingat pemenang yang bertuah akan menerima sebuah Karikatur Muka sendiri... ingat dan ingat... la la la la la... jangan lepaskan peluang ini... babaaai...

Jumaat, 24 April 2009

TERUJA BETUL NI...!!!

MINYAK SAJI

PERCAYAKAH anda bahawa minyak masak berasaskan minyak kelapa sawit boleh digunakan sebagai minyak pelincir untuk kenderaan anda?

Malahan sudah terdapat segelintir penduduk di Negeri Sembilan menggunakan minyak masak sebagai minyak pelincir atau minyak hitam untuk kereta mereka tanpa menghadapi sebarang masalah.

Pengurus Pemasaran Sekolah Golf Michael Ismail, Nik Safian Afzani Omar berkata, beliau telah menggunakan minyak masak yang dibeli pada harga RM2.50 sepaket untuk enjin kereta Kancilnya.

"Kancil saya menggunakan tiga liter minyak hitam. Jadi, saya tuang dua paket setengah minyak masak untuk menyamai kuantiti itu. Dahulu, kalau servis minyak hitam, saya berhabis sehingga RM130, tetapi sekarang kurang RM10," katanya.

Jika dahulu beliau menggunakan minyak hitam semi sentitik jenama Castrol, kini Nik Safian Afzani menggunakan 'minyak hitam' yang dibelinya dari sebuah pasar raya.

Menurutnya, selepas menggunakan minyak masak sebagai minyak hitam, suhu enjinnya sangat rendah dan meter suhu tidak pernah lebih dari satu takuk.

Nik Safian berkata, ketika menghantar kereta ke sebuah bengkel kenderaan untuk ditukar penapis minyak, pekerja bengkel tersebut terkejut apabila mendapati keretanya menggunakan minyak masak sebagai minyak hitam tetapi mengakui ini merupakan alternatif terbaik sebab harga minyak pelincir pada hari ini sudah naik.

Sementara itu, pencipta alat penjimat minyak kereta berasaskan gas hidrogen dan air, Hisham Abdullah, 43, turut menggunakan minyak masak sebagai minyak hitam untuk kereta Proton Iswaranya.

Beliau sudah menggunakan bahan itu setahun yang lepas dan mendapati tidak ada kesan negatif menimpa keretanya.

Bekas jurutera sebuah syarikat Jepun serta graduan dalam bidang ekonomi dan kejuruteraan dari Universiti Arkansas , Amerika Syarikat itu berkata: "Minyak kelapa sawit merupakan minyak paling sentitik, tetapi kita tidak tahu mengenainya."

Mekanik kereta, Mohd Tajuddin Jalil pula, mula mengetahui mengenai rahsia minyak masak sebagai ganti minyak hitam kira-kira dua tahun lalu selepas bertemu dengan seorang pakar minyak dari luar negara.

Sejak itu, beliau menggunakan minyak masak berasaskan kelapa sawit sebagai minyak hitam keretanya, malahan beliau mengenali 67 pengguna kereta di Negeri Sembilan yang menggunakan minyak masak sebagai pelincir enjin kereta mereka.

"Hanya minyak masak berasaskan kelapa sawit sahaja boleh digunakan sebagai minyak hitam. Jangan pakai minyak masak berasaskan jagung, sayuran atau kacang kerana minyak ini pada suhu sejuk akan menjadi beku," katanya.

Katanya, harga minyak hitam keluaran pelbagai syarikat kini meningkat dengan sebotol empat liter minyak hitam semi sentitik kini berharga RM160 dan minyak sentitik sepenuhnya, mencecah RM200.

Bagaimanapun, beliau menasihatkan orang ramai supaya menukar gasket kereta mereka kepada jenama yang lebih baik sebelum menggunakan minyak masak sebagai pelincir enjin kereta.

Orang ramai juga boleh melayari laman web
http://www.nordicgr oup.us/oil. htm The300 Mile Facts untuk maklumat yang sama. - Bernama

P/S : WALLAHU A'LAM.... NAZA Citra lagi uuuu...... haaaa... apa cerita??? ada berani???

Rabu, 1 April 2009

PERADUAN MENAMAKAN WATAK


Layan sketch..

Kesemua 638 awek cun yang aku tanya kesemuanya nak bagi nama dia.. habis bergaduh diorang semua... aku tanak la sebabkan nak merebut aku eh.. hihi.. sebab nak bagi nama kat watak ni diorang bergaduh dan tak bertegur sapa.. sebab kalau tak bertegur lebih 3 hari nanti.. haaa tau-tau je la kan... sekarang ni dah 638 hari diorang tak bertegur.. (dah tak kenal, camne nak bertegur, kesemua mereka tak tahu yang aku dah mainkan perasaan diorang.. cover beb cover.. -JANTAN HENSEM namun BUSUK memangla camni hidupnya.. hik hik hik ).

So, kepada sesiapa yang ada terniat nak bagi nama kat awek ni.. bolehla berikan kat comment atau pun chat box tuu. Yela sesambil suap nasik tu kot-kot teridea sesuatu nama ke kan.. kan.. kan..... jangan dalam tandas terlintas idea udah le... Harus diingat nama watak hendaklah sesuai dengan wataknya baru boleh menang adiah.

Dan juga kepada idea yang best dan tiba-tiba terpilih la pulak tu.. anda layak menerima sebuah HADIAH MISTERI.

Oleh itu sertakan email untuk kami hubungi anda kemudian hari..

daaaaaaaaa.........

Selasa, 10 Mac 2009

KELAB JIWA LUKA

Kepada korang yang menunggu-nunggu kemunculan karya aku selama ini mohon maaf ku pinta andainya terlewat... maka tibalah kini aku mempersembahkan Siri Pengenalan KELAB JIWA LUKA (KJL).

Segala yang ada di sini hanyalah ilusi dan rekaan semata-mata oleh pengkarya tiada kena mengena dengan yang ada ataupun tiada. Dan segala tulisan serta karya adalah hakcipta milik terpelihara BIHUNSUP. Mana yang indah dan sempurna itu datangnya dari Yang Maha Esa dan yang kalut serta buruk itu datangnya dari aku sendiri.. insan yang lemah... Wallahua'lam..



(1)



(2)



(3)

Jumaat, 20 Februari 2009

Lawak Nyah...

Aku pun tak tau mana aku jumpa awek ni... pehh gelak sampai terbabas aku kat semak.. klakar2...
Tak pernah aku rasa terkelakar camni...
Macam orang ngantuk disorongkan bantal..
hahahahahahahaahahaha... hampeh.... kahkahkahkahak....

kita layan sketsa ni puas2 yer...


video




"pagi murid-murid... buka buku BM buka mukasurat 18 ayat yang ke tujuh ye.. cuba kamu baca IPIN... "


Kerja Giler...

Cerite brmula d satu station minyak. D station minyak nie ada 2 org
pekerja bangla yg tau cakap melayu skit, omputih skit & bahasa bangla yg  
sememangnye dia pro. Sorg tu namanye Majid & seorg lg namanye Iqbal.      
                                                                     
 Pd satu arie berhenti sebuah kete mewah, mercedes utk mengisi minyak.      
 Pemandu kete tu seorg Pak Arab. Kebetulan pula minyak d pam minyak tu dah  
 abis, nie yg membuatkan Iqbal poning kepalo nak bgtau pd Pak Arab tu yg    
 minyak dah abih. Pak Arab tu lak tak tau sepatah haram bahasa melayu, cuma 
 tau omputih skit & bahasa arabnye ler..                                   
                                                                            
 Iqbal bgtau PakArab tu sambil menyebut "fuel" & dsusuli gerakan        
 memusingkan tangan menandakan minyak abih, tapi Pak Arab tu ternganga tak  
 paham. Iqbal coba lg sekali dgn menyebut "fuel" & disusuli gerakan         
 memusingkan kepala, tapi Pak Arab tu ternganga luas tak paham!!..          
                                                                            
 Iqbal tak tau nak wat camner..dia pon gi kat Majid utk menerangkan situasi 
 sebenar. Mereka bercakap dlm bahasa bangla, & bunyiknye cam nie..         
                                                                            
 Iqbal: Majid, tolong aku majid, Pak Arab tu tak tau minyak dah abih..      
 Majid: ala...ko cakap je la..minyak dah abih..                             
 Iqbal: dah cakap dah, tapi dier tak paham...aku lak, tak tau cakap         
        omputih.. Yes , No, Alrite & I lap U tau ler..                            
 Majid: Aku pun tak tau gak cakap omputih...                                
 Iqbal: ala..ko tolong ler aku..                                            
 Majid: ok...aku tau sikit-sikit cakap arab..                               
                                                                            
 Lalu pergi la..si Majid kat Pak Arab tu & dgn selamba dek..nye berkata;   
 
 "Fuel!, Sodoqallah'hul. .azim",                                 
          
                                                                            
 baruler..Pak Arab tu paham & teros blahhh...                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      
                                                                            
 KOMEN: MACAM MEMBACA MUQADAM PULAK EEKKK...???? HE..HE..HE..



Gambar sekadar hiasan mata u all...
Sape yang kat tengah2 tu... ??

Rabu, 21 Januari 2009

LAWAK KISAHNYA 2

Seorang kanak-kanak telah disuruh oleh ibunya untuk pergi kekedai membeli garam. Lalu ibunya memberi sejumlah wang RM0.50 untuk membeli garam. Lalu kanak-kanak tu pun pergi le kedai.
Sampai dirumah kanak-kanak itu memberikan garam yang disuruh ibunya tadi.
Yang menjadi persoalannya sekarang ialah... kanak-kanak itu LELAKI ke PEREMPUAN....

SILA JAWAB...

LAWAK KISAHNYA...

Kerana tak tahan waktu kerja yang panjang dan tidak berpeluang bercuti selama 2 bulan, seorang anggota polis di barat laut Jepun menikam perutnya sendiri. Anggota polis berumur 44 tahun itu pada mulanya membuat aduan yang dia diserang oleh seseorang. Tetapi kerana curiga dengan dakwaannya, satu siasatan dijalankan. Hasilnya didapati yang anggota polis berkenaan mencederakan dirinya sendiri. Tujuannya semata-mata untuk mendapatkan cuti.

Kesian....

- Dari meja pengarang KISAHNYA....